June 22, 2024
Derby sepak bola paling intens di Meksiko hingga Indonesia

Derby sepak bola paling intens di Meksiko hingga Indonesia

Derby sepak bola paling intens di Meksiko hingga Indonesia – Setiap negara memiliki persaingannya sendiri dalam hal sepak bola. Baik itu terkait dengan politik, kelas sosial, agama, atau kesuksesan di lapangan, selalu ada alasan untuk terciptanya perselisihan dalam game.

Berikut adalah beberapa persaingan paling intens dari seluruh dunia yang mengumpulkan semangat dan sejarah yang sama banyaknya dengan beberapa persaingan arus utama di seluruh Eropa dan Amerika Selatan.

Club America melawan Chivas Guadalajara (Meksiko)

Persaingan ini mengikuti dua tim paling sukses di Meksiko. Amerika memiliki tiga belas gelar liga atas nama mereka, sementara Guadalajara hanya tertinggal satu. Amerika bisa dibilang klub paling populer di Meksiko, dengan banyak pengikut dan kemampuan untuk membeli pemain internasional. Sebaliknya, Guadalajara terkenal karena mengembangkan bakat lokal mereka.

Kedua belah pihak pertama kali bertemu pada tahun 1943 tetapi baru pada tahun 1950-an persaingan mereka semakin intensif. Kesuksesan Guadalajara pada periode itu membuat geram lawan bermain mereka dan titik didihnya tercapai pada 1983.

‘Brawl of ’83’ adalah perkelahian di lapangan yang melibatkan set pemain dan staf selama play-off semifinal. Setelah itu datang era Amerika, saat mereka membangun era dominasi di negara tersebut. Meskipun ada permusuhan besar antara kedua klub, ada satu bagian dari sejarah yang dengan bangga mereka bagikan: mereka adalah satu-satunya klub dalam sejarah liga Meksiko yang tidak pernah terdegradasi.

Independen vs Racing Club (Argentina)

Buenos Aires tidak hanya populer untuk Boca Juniors/River Plate Superclasico. Derby Avellaneda antara Independiente dan Racing Club berakar dari tahun 1907.

Sekelompok siswa dari Colegio Nacional Central membentuk Klub Sepak Bola Barrcas al Sud pada tahun 1901. Ketidaksepakatan membentuk klub lain, Unidos Del Sol Colorado, tetapi pada Maret 1903, keduanya bersatu dan lahirlah Racing Club.

Pada tahun 1904, sekelompok anggota toko yang tidak puas A la ciudad de Londres kecewa karena tidak cukup bermain sehingga mereka membentuk klub sendiri, Independiente. Kedua belah pihak mengadakan pertemuan LIGALGO pertama mereka pada tahun 1907. Jarak dekat kedua tim membuat rivalitas semakin intens. Dipisahkan hanya dengan tiga blok, permusuhan antara keduanya marak.

Gabungan kedua belah pihak menghasilkan 9% dari total dukungan sepak bola Argentina, menurut jajak pendapat Gallop. Hasil terkenal termasuk kemenangan Independiente 7-0 pada tahun 1940 dan mungkin baru-baru ini, kemenangan Racing 3-1 tahun lalu yang mendorong mereka untuk memenangkan Superliga Argentina.

Pertandingan antara keduanya telah melihat semuanya dari sudut pandang penggemar: dari delapan kartu merah pada tahun 1961 hingga kerusuhan dan gas air mata pada tahun 2006 – pertandingan ini memiliki banyak intrik.

Lyon melawan Saint-Etienne (Prancis)
Meski bukan derby ‘lokal’, bentrokan antara Lyon dan Saint-Etienne terkait dengan keadaan sosial. Saint-Etienne mewakili penambang batu bara kelas pekerja, mengingat berada di wilayah mereka di mana banyak dari mereka berbasis, sementara Lyon mewakili pedagang kerah putih.

Sama seperti banyak persaingan lain di dunia, bentrokan antara keduanya disebabkab oleh kelas sosial mereka dan suasana saat keduanya berhadapan selalu sangat liar. Saint-Etienne memantapkan dominasi Prancis mereka pada 1970-an dan tampak lebih unggul dari keduanya. Itu sampai Lyon memulai jalan kesuksesan mereka sendiri pada tahun 2000-an.

Saint-Etienne, mulai menurun pada 1980-an dan berjuang untuk mengulangi hari-hari kejayaan mereka. Beberapa tahun terakhir telah terlihat mereka secara sporadis berpartisipasi dalam kompetisi Eropa. Lyon terbukti menjadi klub yang berkelanjutan belakangan ini. Meskipun jarang meraih trofi, perkembangan terbaru mereka termasuk pemain seperti Corentin Tolisso, Nabil Fekir, dan Ferland Mendy.

Bagaimanakah Derby sepak bola paling intens di Indonesia?

Derby sepak bola paling intens di Indonesia terjadi pada persaingan Persija Jakarta vs Persib Bandung. Indonesia tidak menarik banyak perhatian arus utama untuk sepak bolanya, tetapi persaingan LIGALGO antara Persija Jakarta dan Persib Bandung merupakan salah satu yang paling intens di Asia. Asal mula persaingan ini dimulai sejak tahun 1933 ketika keduanya bersaing memperebutkan gelar liga negara.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, persaingan antara keduanya telah meningkat, menjadi sangat keras dan bermusuhan. Pertandingan antara kedua klub selalu menegangkan, namun aksi di luar lapanganlah yang menjadi berita utama.

Insiden terbaru terjadi pada tahun 2018, ketika seorang suporter Persija dibunuh oleh kerumunan pendukung Persib. Ini hanya memperketat langkah-langkah keamanan di sekitar tempat tersebut karena ketegangan dapat meluas.

Di atas lapangan sendiri, Persija, klub asal ibu kota Indonesia, punya hak untuk menyombongkan diri. Mereka membanggakan 12 trofi atas nama mereka termasuk 11 gelar liga sementara Persib hanya memiliki delapan. Jumlahnya juga menguntungkan mereka dalam hal pertandingan head-to-head – marjinal 33 menang berbanding 32 untuk Persija. Dari penjelasan tersebut dapat membuktikan bahwa persaingan antara Persija Jakarta vs Persib Bandung merupakan salah satu yang paling intens di Asia.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *